GERAKAN NON BLOK DALAM MASA KEPEMIMPINAN INDONESIA 1992 -1995

GERAKAN NON BLOK DALAM MASA KEPEMIMPINAN INDONESIA 1992 -1995
 NINGRUM NATASYA
Fakultas Hukum
Universitas Sumatera Utara


BAB  I
PENDAHULUAN

Politik non blok atau non alignment setelah Perang Dunia ke II, dimana ketika
situasi politik internasional ditandai dengan adanya perundingan antar blok barat dan
blok timur ditengah tengah perang dinginnya paham itu berkembanglah gagasan
yang terwujud menjadikan Gerakan Non Blok ataupun Non Alignment Movement.  
Pengejawantahannya yang pertama adalah Konferensi Tingkat Tinggi Non
Blok di Beograd, Yugoslavia 1-6 September 1961.
Gerakan Non Blok ini juga bertujuan untuk mewujudkan perdamaian dunia
berdasarkan pelaksanaan universal dari prinsip-prinsip hidup berdampingan secara
damai, menentang imperialisme, kolonialisme, neokolomalisme, perbedaan warna
kulit termasuk zionisme dan segala bentuk ekspansi, dominasi dan pemusatan
kekuasaan.
Sedangkan beberapa tujuan lainnya adalah sebagai berikut yang mana
memajukan usaha kearah perdamaian dunia dan hidup berdampingan secara damai
dengan jalan memperkokoh peranan PBB menjadi alat yang lebih efektif bagi usaha-
usaha perdamaian dunia, menyelesaikan persengketaan internasional diantara
negara-negara anggotanya secara damai dan juga mengusahakan tercapainya
pelucutan senjata secara umum dan menyeluruh di bawah pengawasan internasional
yang efektif.
Dalam perjalanan sampai dengan sekarang ini Gerakan Non Blok telah
melakukan 10 KTT. Tiap KTT mempunyai warna dan ciri sendiri-sendiri. Dari warna
dan ciri tersebut dapat diketahui partisipasi Gerakan Non Blok dalam turut
memecahkan persoalan-persoalan dunia dengan tetap mengadakan konsolidasi
terhadap tubuh Gerakan agar tetap mengadakan atau agar tetap sesuai dengan
prinsip-prinsip dasar dan tujuan pokok Non Blok.

Bab II
PERMASALAHAN

 Gerakan Non Blok dalam Kepemimpinan Indonesia mulai tahun 1992 sampai
dengan tahun 1995 dan bagaimana hasil dan tindakan lanjut (prospek tindak lanjut)


 BAB  III 
PEMBAHASAN

A. Sejarah Lahirnya Gerakan Non Blok
Gerakan Non Blok pertama sekali dicetuskan pada awal tahun 6o-an, yang
merupakan tekad dari negara-negara merdeka dalam melancarkan aksi politiknya
dalam menghadapi situasi dunia yang ditandai dengan memuncaknya perang dingin
antara Blok Barat dan Blok Timur.
Konferensi Asia Afrika di Bandung tanggal 18 April 1955 yang telah
menelorkan semangat Bandung, yang berintikan perdamaian, kemerdekaan,
kerjasama Internasional untuk kepentingan bersama dan hidup berdampingan

? 2003 Digitized by USU digital library 2
secara damai adalah merupakan tonggak perjuangan bangsa-bangsa yang dijajah
oleh Barat dari pelbagai belahan dunia.
Para pemimpin besar dunia Nassar (Mesir), Tito (Yugoslavia), Nehru (India),
Kwame Nkrumah (Ghana), dan Sukrno (INDONESIA) di Majelis Umum PBB ke-25
tahun 1960 menyuarakan resolusi untuk meredakan ketegangan Tirnur dan Barat
dan diadakannya perundingan antara 2 musuh bebuyutan itu serta mencegah konflik
terbuka.
Resolusi ini berlanjut dalam bentuk gerakan yang tidak mau terlibat atau
terikat oleh dua blok tersebut. Tiga tokoh utama pendiri Non Blok yaitu: Tito, Nehru,
Nasser telah menyiapkan sejak awal 1950, Bung Karno dan Nkrumah disebut pula
sebagai pendiri gerakan itu. 
Prakarsa-prakarsa lima kepala negara yang lebih dikenal dengan "The Initiatif
Five" yang mengawali sejarah tirnbulnya sejarah GNB yang ada sampai sekarang ini.

B. Pengelompokan Dalam Gerakan Non Blok
Berdasarkan sikap dan posisi yang nampak dalam berbagai pertemuan Non
Blok, secara garis besarnya terdapat 3 pengelompokan di dalam Gerakan Non Blok,
yaitu :
1). Kelompok MAINSTREAM, yaitu kelompok yang ingin tetap mempertahankan
prinsip-prinsip dasar dan tujuan Gerakan Non Blok, dan yang termasuk dalam
kelompok ini adalah antara lain ; INDONESIA, ARGENTINA, INDIA,
BANGLADESH, GABON, PAKISTAN, SRILANKA, SENEGAL, TUNISIA, SAUDI
ARABIA.
2). Kelompok EKSTRIM KIRI, yaitu dalam kelompok ini terrnasuk juga negara yang
mempunyai kerjasama di berbagai bidang dengan UNI SOVYET melalui perjanjian
bilateral (Treaty on Friendship and Cooperation) yang terrnasuk dalam kelompok
ini antara lain CUBA, AFGANISTAN, ANGOLA, VIETNAM dan LIBYA.
3). Kelompok EKSTRIM KANAN, yaitu yang termasuk dalam kelompok ini antara lain
MESIR, SINGAPURA, ZAIRE.

Sebelum kita membicarakan tentang apa saja yang telah dihasilkan selama
Kepempinan Indonesia yang diketuai oleh Bapak Presiden Soeharto ada baiknya
dipaparkan sedikit tentang KTT GNB yang ke-10 yang diselenggarakan tanggal 1-6
September 1992 yang lalu. 
KTT GNB X yang dibuka secara resmi oleh Presiden Soeharto sebagai Ketua
GNB tanggal 1-6 September 1992, yang diikuti oleh 108 negara anggotanya
mengusulkan kerjasama, alih pengalaman dan pengetahuan, dalam tiga hal yaitu :
pangan, kependudukan dan pengurangan beban pembayaran utang luar negeri. Tiga
hal ini adalah merupakan hal yang penting dan yang paling dulu harus ditangani
secara serius.
Pesan Jakarta adalah merupakan hasil KTT Gerakan Non Blok di Jakarta
tanggal 1-6 September 1992. Pesan Jakarta ini terdiri dari 27 butir yang terdiri dari
berbagai masalah seperti: Ekonomi, Politik, Sosial budaya, Ilmu Pengetahuan dan
lain-lain dan beberapa diantaranya adalah :
-  GNB memberikan konstribusi untuk menimbulkan perbaikan bagi iklim politik
Internasional.
-  GNB menghorrnati kedaulatan suatu negara, mentaati sepenuhnya prinsip tidak
mencampuri urusan dalam negeri negara lain.
-  GNB ingin agar Israel mundur dari seluruh wilayah Arab yang didudukinya
termasuk Yerussalem.
-  GNB menyarnbut baik kemajuan dalam pembatasan senjata konvensional dan
nuklir.

? 2003 Digitized by USU digital library 3
-  GNB menyerukan dipercepatnya pembangunan negara-negara berkembang 
berdasarkan stabilitas, perturnbuhan dan distribusi.
-  GNB melihat kerjasama Selatan-Selatan penting untuk memajukan
pembangunan sendiri dan mengurangi ketergantungan kepada Utara.
-  GNB menekankan kembali hak asasi manusia dan kebebasan fundamental
kebenaran yang universal.
-  GNB menyatakan komitmennya konfersi dunia mengenai wanita 1995 -Aksi
persamaan pembangunan dan perdamaian.
-  GNB yakin integrasi wanita yang sama dan sepenuhnya dalam proses
pembangunan pada segala tingkatan merupakan sasaran GNB.
-  GNB memproyeksikan gerakan sebagai komponen konstruktif bersemangat dan
sepenuhnya saling tergantung pada hubungan Internasional yang utama.

C. Peranan Kepemimpinan Indonesia dan Hasil-hasilnya
Dalam hal ini yang akan dijabarkan adalah yang mana Presiden Soeharto
sebagai Ketua GNB dan apa saja yang telah dihasilkannya sampai sekarang ini mulai
dari berakhirnya KTT GNB ke-10 tanggal 1-6 September 1992 lalu.
Menurut Kepala Negara Bapak Presiden Soeharto bahwa GNB dalam era
pasca perang dingin masih terus relevan, maka beliau selaku Ketua GNB telah
memperlihatkan usaha dan niat yang sungguh-sungguh untuk menemukan kembali
arah GNB dan mengembangkan melalui usaha nyata ?Kerjasama Selatan-Selatan
-Menghidupkan kembali dialog Utara -Selatan.
Dalam kaitannya dengan hal yang disebutkan terakhir, Presiden menegaskan,
bahwa agar Selatan tidak dianggap hanya bisa "Menuntut", maka pendekatan lama
yang cenderung konfrontatif akan diganti dengan pendekatan kemitraan.
Kesungguhan Kepala Negara untuk terus menjaga momentum diperlihatkan juga
dengan penegasan, bahwa hasil-hasil KTT GNB X tidak akan ditangani secara umum,
tetapi akan ditangani secara khusus. Pengangkatan Nana Sutresna sebagai "Kepala
Staf" GNB, juga Prof. Widjojo Nitisastro sebagai koordinator tim-tim ahli, serta
empat Letjen (Purn) Sayidiman Suryohadiprodjo, Achmad Thahir, Alamsyah Ratu
Perwiranegara dan Hasnan Habib sebagai duta besar wilayah adalah bukti yang jelas
adanya kesungguhan Indonesia dalam memimpin dan menyukseskan GNB.
Oleh karena itu kita dapat melihat hasil-hasil yang akan dicapai setelah KTT
GNB X 1992 dalam kepemimpinan Indonesia dengan Bapak Presiden Soeharto
sebagai Ketua GNB.
Banyak yang telah dihasilkan sampai sekarang ini sebagai contoh adalah :

1. Gerakan Non Blok putuskan untuk mengirim utusan Palestina ke negara-negara
Arab adalah untuk langsung terlibat dalam negosiasi-negosiasi yang mendukung
usaha Palestina memperoleh haknya kembali yang mana keputusan yang diambil
oleh Ketua GNB -Presiden Soeharto mendapat dukungan dari Menlu Palestina Farouk
Kaddoomi seusai sidang Komite Palestina GNB di Bali yang dalam hal ini menurutnya
keputusan tersebut menunjukkan dukungan Gerakan Non Blok kepada rakyat
Palestina dalam memperoleh haknya kembali dan akan berusaha membuat warga
Israel mundur dari kawasan yang diduduki. 
Komite Palestina GNB terdiri dari Aljazair, India, Bangladesh, Senegal,
Gambia, Zimbabwe, Palestina dan Indonesia, komisi GNB untuk Palestina diketuai
oleh Indonesia.

2. Gerakan Non Blok ingin berdialog dengan Peserta KTT G7 di TOKYO.
Presiden Soeharto sebagai Ketua GNB dalam dialog tersebut sebenarnya ingin
menyampaikan berbagai masalah terutama yang tercantum dalam PesanJakarta (the
Jakarta Messages), dimana salah satu hasil KTT-GNB di Jakarta tahun 1992 adalah

? 2003 Digitized by USU digital library 4
negara negara GNB akan mengadakan kerjasama misalnya negara Afrika akan
mengirimkan petani atau petugas Keluarga Berencana ke Indonesia untuk
melakukan magang. Namun karena Indonesia dan negara Afrika itu tidak memiliki
dana yang cukup untuk membiayai program magang ini, maka akan dicari negara
ketiga terutama negara maju yang bersedia membiayai pengiriman petani Afrika ke
Indonesia. Dialog negara maju dan berkembang yang disebut sebagai dialog Utara -
Selatan. 
Dialog yang diharapkan akan tercapai itu ternyata tidak dapat dicapai
sehubungan dengan tidak diundangnya Presiden Soeharto sebagai ketua GNB dalam
KTT G-7 di Tokyo. Sikap negara maju yang mengabaikan niat baik Gerakan Non Blok
untuk menyampaikan suaranya dalam kesempatan KTT G-7 di Jepang disesalkan
oleh pemerintah Republik Indonesia.
Apa yang hendak disampaikan adalah buah pikiran negara anggota GNB
terhadap keadaan dunia saat ini, situasi dunia yang tengah dihadapi dan usulan
terhadap upaya bersama yang dapat dijalin oleh negara maju maupun negara
sedang berkembang. Kelompok G-7 dalam hal ini terdiri dari Inggris, Kanada,
Perancis, Jerman, March 11, Italia, Jepang dan Amerika Serikat.

3. Upaya Penyelesaian Hutang Negara Negara Selatan
     Beban hutang negara negara Non Blok adalah masalah yang cukup penting
untuk dibahas dan dicari penyelesaiannya. Mengenai masalah beban hutang negara-
negara dunia ketiga ini cukup banyak mendapat sorotan dan diharapkan agar
dibawah kepemimpinan Indonesia, masalah hutang yang menjadi salah satu agenda
utama KTT Non Blok ke X bisa diselesaikan dengan terobosan-terobosan yang cukup
berarti.
    Dan untuk mewujudkan hal ini Presiden Soeharto mengundang negara-
negara untuk berbagi pengalaman dimana Indonesia sebagai negara penghutang
pada negara negara lain dinilai oleh Bank Dunia dapat membayar hutangnya sesuai
waktu yang telah ditentukan.
    Presiden Soeharto juga kembali mengungkapkan pandangan-pandangannya
yang telah diungkapkan pada saat menerima sejumlah kepala negara di New York,
dimana Presiden Soeharto mengingatkan kembali negara maju untuk memenuhi
komitmennya menyisihkan 0,7 % dari GNP mereka bagi membutuhan negara
berkembang. Namun sejauh ini baru sekitar 0,37 % yang telah diberikan. Dengan
demikian masih ada kekurangan 0,3 -0,4 % atau sekitar 50 Milyard dollar Amerika
dari keseluruhan komitmen yang mereka berikan .
    Presiden Soeharto juga menekankan pentingnya kerjasama selatan-selatan,
bukan hanya sekedar menyelesaikan masalah sosio ekonomi tetapi juga melalui
kerjasama konkret antara selatan -selatan untuk memberi bobot dalam dialog
dengan utara. Kepala negara mengingatkan negara maju yang disebut kelompok
utara dan negara berkembang termasuk negara selatan saling membutuhkan antara
lain karena nasib dan kepentingan mereka sangat terkait satu sama lainnya.
    Negara selatan tidak akan dapat mencapai sasarannya dalam pembangunan
bila negara utara tidak berusaha menciptakan lingkungan eksternal yang mendukung
pembangunan di selatan. Namun dipihak lain negara utara dan negara industri maju
akan mengalami kesulitan dalam mempertahankan pertumbuhan ekonominya tanpa
adanya stabilitas dan pembangunan di selatan. Jika selatan sampai kehilangan pasar
yang luas dan vital
    Menurut presiden Soeharto cara bijaksana adalah kedua pihak harus
menyadari saling ketergantungan antar mereka dan selanjutnya bersama sama
menghasilkan cara pemecahan bersama dalam menghadapi tantangan tantangan
berat dalam masa krisis sekarang ini.


? 2003 Digitized by USU digital library 5
4. Bantuan untuk Petani Afrika
     Presiden Soeharto secara khusus mengundang Brunei untuk turut serta dalam
kerjasama selatan-selatan. Dalam kerangka kerjasama ini, Indonesia secara konkret
menawarkan untuk menukar pengalaman dalam upaya meningkatkan produk
sokongan kepada negara negara Afrika yang mengalami kelaparan dewasa ini.
     Indonesia rnengundang para petani negara Afrika itu untuk melihat secara
langsung secara praktek ditengah tengah petani Indonesia. Dalam hal ini Brunei
diminta memberikan dana untuk membiayai perjalanan para petani Afrika itu ke
Indonesia, karena baik negara-negara Afrika itu maupun Indonesia tidak mampu
membiayai program ini.
  Dengan demikian diharapkan negara negara utara dapat merealisasikan
kesanggupan mereka untuk memenuhi sasaran yang telah disepakati bagi
pembangunan resmi dan Presiden Soeharto menegaskan yang harus dipahami setiap
negara adalah kedaulatan menentukan sistem sosial ekonomi dan politik nasionalnya
masing masing.

5. Pidato pada KTT Pernbangunan Sosial di Kopenhagen, Denmark
     KTT yang diadakan oleh PBB di Kopenhagen telah memberikan kesempatan
dan merupakan momentum yang tepat bagi Presiden Soeharto sebagai pemipinan
Gerakan Non Blok dengan rnernberikan pidato pertama yang menyerukan kerjasama
diantara negara maju dan negara berkembang untuk memperbaiki nasib orang
miskin yang jumlahnya sekitar 1 Milyard didunia ini.
     Pengalaman umumnya negara negara anggota GNB bahwa sekalipun upaya-
upaya mencapai pertumbuhan ekonomi merupakan hal yang penting tetapi hal itu
bukanlah merupakan tujuan utama dari pembangunan, melainkan kebijakan
pembangunan juga harus menempatkan manusianya sebagai pusat perhatiannya.
Masalah kemiskinan dan pengangguran haruslah mendapat prioritas utama sebagai
dapat saja menjadi salah satu penyebab instabilitas.
     Masalah yang harus mendapat perhatian khusus adalah hutan luar negeri,
sistem perdagangan bebas serta pengendalian jumlah penduduk khususnya juga
masalah keamanan pangan di Afrika. GNB telah mencoba meringankan kemiskinan
melalui berbagai cara seperti peningkatan produksi pangan dan dalarn hal ini
mengharapkan kerjasarna maksimal dari PBB sebagai badan dunia untuk memainkan
peranan yang lebih penting dengan mencoba mewujudkan tatanan Tata Dunia Baru
dalam usaha memecahkan masalah keterbelakangan dan kemiskinan.

6. Pertemuan Informal Negara Berpenduduk Banyak
     Ditengah tengah KTT Pembangunan Sosial di Kopenhagen, Presiden Soeharto
sebagai pemimpin GNB telah meluangkan waktu untuk mengadakan pertemuan
informal dengan 9 negara yang memiliki penduduk terbanyak didunia yaitu,
Indonesia, Bangladesh, Brazil, Cina, Mesir, India, Meksiko, Nigeria dan Pakistan.
Pertemuan informal ke 9 negara berkembang tersebut membahas masalah
pendidikan bagi semua (Education For All) yang diselenggarakan oleh Badan-Badan
PBB yaitu UNESCO, UNICEF, UNFPA dan UNDP. Gerakan Non Blok memandang perlu
bahwa pendidikan merupakan landasan penting bagi upaya meningkatkan kemajuan,
kemakmuran dan kesejahteraan.
    Program konkrit dari pernyataan tersebut adalah dalam realisasinya mengadakan
program wajib belajar seperti yang telah dicanangkan oleh pemerintah Indonesia.
Sebagai tindak lanjut dari pertemuan informal ini akan dilanjutkan di Bali, bulan
September yang akan datang.




? 2003 Digitized by USU digital library 6
7. Kunjungan Pemimpin Gerakan Non Blok ke Zagreb, Kroasia dan Sarajevo, Bosnia
     Sesudah KTT Pembangunan Sosial di Kopenhagen, pemimpin GNB telah
mengadakan kunjungan yang dinilai oleh PBB sekalipun sangat berani dan beresiko
tinggi yaitu ke Kroasia dan Sarajevo yang tengah dilanda peperangan antar etnis.
Setelah kujungan resminya selama 2 hari di Zagreb, kemudian diikuti dengan
kunjungan selama 6 jam ke Sarajevo, Bosnia. Dalam pernyataan selaku pemimpin
GNB, presiden Soeharto telah menyuarakan pandangan GNB terhadap bekas salah
satu negara pendiri GNB yaitu Yugoslavia terdahulu, yaitu bahwa tidak ada pihak
yang dapat menyelesaikan pertikaian etnis diantara mereka kecuali oleh para
pemimpin negara-negara kawasan bekas Yugoslavia sendiri. Gerakan Non Blok akan
mencoba membantu semampu mungkin tanpa ikut campur secara langsung melalui
jalan jalan diplomatik yang syah dan sesuai dengan prinsip GNB itu sendiri. Secara
moril kunjungan pemimpin GNB ini dianggap sebagai dorongan dan perhatian bahwa
GNB sangat prihatin akan masalah yang berkepanjangan yang belum terselesaikan
sampai sekarang.

D. Prospek dan Tindak Lanjutnya
    Dalam prospek tindak lanjut ini dipertanyakan apakah Gerakan Non Blok akan
diteruskan, karena pada satu sisi masalah pertentangan antara blokBarat dan blok
Timur sudah berakhir.
 Presiden Soeharto mengatakan ?Selama Perdamaian Dunia terancam
kemerdekaan bangsa berkembang, aspirasi rakyat terhambat dan ketidak adilan
ekonomi masih berlanjut maka selam aitu juga GNB tetap berada digaris depan
untuk berjuang menentangnya?.
 Bouthros-Ghali mengatakan gerakan Non Blok harus tetap ada walaupun
telah usai dekolonisasi dan pendekatan timur barat yang diikuti lenyapnya blok
persekutuan politik dan keamanan global. Non Blok harus tetap pada 5 prinsip
politiknya yaitu:
- Tidak bersekutu dalam konteks konfrontasi timur barat.
- Bersekutu daa perjuangan arti kolonial 
- Tidak terlibat dalam persekutuam militer multilateral
- Tidak terlibat dalam persekutuan militer bilateral dengan suatu negara
adidaya
- Tidak memberi tempat pada suatu pangkalan militer suatu negara adidaya

Gerakan Non Blok juga jangan menghilangkan visi dan jangan disibukkan
dengan pertentangan anggota dan tidak direpotkan oleh percekcokan tentang
prioritas dan prinsip dasar GNB disejajarkan dengan wujud dan cita-cita luhur dari
piagam PBB.

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

KESIMPULAN
 Gerakan Non Blok dalam kepemimpinan Indonesia yang diketuai oleh
Presiden Soeharto telah memperlihatkan niat dan usaha yang sungguh-sungguh
untuk menemukan kembali kearah Gerakan Non Blok yang seutuhnya dan berusaha
mengembangkan usaha-usaha nyata seperti kerjasama selatan-selatan dan selain itu
juga menghidupkan kembali dialog utara-selatan.
 Untuk penyelesaian hutang negara-negara selatan yang dari waktu kewaktu
jumlah semakin membesar dan semakin melilit, Indonesia sebagai negara pemimpin
Gerakan Non Blok dihadapkan pada tantangan-tantangan yang cukup berat.

? 2003 Digitized by USU digital library 7
Penyebabnya tidak saja diakibatkan oleh kesulitan ekonomi negara-negara maju
tetapi juga dengan semakin umumnya pola menjadikan uang sebagai komoditi.
 Keduanya menjadikan dana dunia semakin terbatas dalam situasi seperti ini,
mengingat jumlah negara selatan sendiri relatif banyak, berarti diantara mereka
sendiri amat mungkin terjadi persainganketat karena masing-masing akan
mendahulukan kepentingan nasionalnya.
 Terdapat tendensi bahwa Gerakan Non Blok ini telah bergerak dari gerakan
yang bersifat politis menuju gerakan yang bersifat mitra dan lebih terfokus semula
yaitu menentang blok politis yang ada.

SARAN
 Oleh karena itu sudah menjadi tugas kita untuk memikirkan lebih lanjut
konsep-konsep yang telah dimajukan oleh Kepala Negara tentang masalah-masalah
tersebut dengan penuh kearifan dan tanggung jawab kitalah untuk meneruskannya
pada masa yang akan datang.

DITERBITKAN PADA 6/03/2014 08:16:00 PM


dan Anda sedang membaca makalah 1992 -1995, DEMOKRASI INDONESIA, GERAKAN PEMUDA, indonesia, NON BLOK, PERGERAKAN KEBANGSAAN, SASTRA INDONESIA dengan judul GERAKAN NON BLOK DALAM MASA KEPEMIMPINAN INDONESIA 1992 -1995. Anda bisa bookmark Website Ajaran Agama Islam ini dengan URL http://islam.infoberguna.com/2014/06/gerakan-non-blok-dalam-masa.html. See you.... :-) Ajaran Agama Islam

0 blogger-facebook:

Post a Comment